Start Matsalah buat dangan kuda xxx opon sex

Matsalah buat dangan kuda xxx opon sex

Yaya masuk tanpa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih masam.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, ku lihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja. Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang.

yaya hairan ..kenapa bang.beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya.

Aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja.

Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya' Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ' apa yang abang nak ajarkan' aku dengan selamba menjawab 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan' lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,' tak nak lah bang..

Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya 'bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat', lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek. yaya malu' tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku ajar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia.

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya.

Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja.

jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya.makin kuat berbunyi dan bontonya terangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.